Holiday in Hokkaido, Japan

Setelah berjalan-jalan di sekitaran KL Sentral dan KLCC (baca Pengalaman Transit 14 jam di Kuala Lumpur dan Pengalaman mengurus sendiri visa ke Jepang), dan selesai istirahat di concorde inn KLIA, lalu kami (saya, suami, dan putri saya yang masih berumur 3 tahun) pergi menuju KLIA2 untuk melanjutkan penerbangan ke bandara shin chitose, Chitose, Hokkaido, Jepang. Oh iya, pembatasan cairan maksimal 100 ml ke dalam kabin tidak berlaku untuk susu formula dan obat-obatan. Koper saya berisi tremos air panas 1 liter, saat melalui ct scan bandara baik juanda maupun klia2, lolos tanpa ditanya macam-macam.

Penerbangan kami dari klia2 menuju shin chitose airport adalah pukul 23.35 waktu Kuala Lumpur. Perbedaan waktu Kuala Lumpur dan Surabaya adalah 1 jam lebih awal di Kuala Lumpur. Jika di Indonesia seperti WITA (Waktu Indonesia Tengah). Dan perbedaan waktu antara Kuala Lumpur dengan Sapporo adalah 1 jam lebih awal di Sapporo. Jika di Indonesia sama dengan WIT (Waktu Indonesia Timur).

Tiba di terminal keberangkatan ke Sapporo di klia2, kami menyerahkan paspor yang sudah bervisa Jepang tentunya. Dan petugas juga meminta bukti tiket kembali dari Sapporo. Petugasnya 2 orang laki-laki dan perempuan yang memang dari wajahnya saja sudah garang dan sepertinya mereka berdua adalah keturunan India namun bisa berbahasa melayu. Setelah diperiksa, akhirnya kami duduk di ruang tunggu. Awalnya sepi, tapi lama kelamaan mulai ramai dan saya perhatikan sebagian besar pelancong yang satu pesawat dengan saya ke Sapporo ini adalah orang Malaysia keturunan tiongkok. Ada beberapa yg keturunan melayu, tapi perkiraan saya gak sampai 15 orang. Dan sebagian besar paspornya berwarna merah bertuliskan Malaysia. Sepertinya sih nggak ada yang paspornya berwarna hijau berlambang garuda. Hahaha….

Waktu tempuh pesawat terbang dari klia2 ke shin chitose sekitar 7,5 jam. Syukurlah karena terbangnya malam hari, anak saya waktunya tidur. Jadi dia tidak rewel di pesawat karena dari take off sampai landing tidur terus. Begitupun ayah dan bundanya😀.

Ketika akan tiba di Sapporo, pilot memberi tahu bahwa suhu udara di Kota Sapporo sebesar 11 derajat celcius. Wow, dingin sekali. Saya intip dari jendela pesawat, awannya rapat-rapat sehingga sepertinya sinar mataharinya tidak menembus ke daratan. Wow…pasti dingin sekali. Saat di dalam pesawat, para kru kabin membagikan kartu embarkasi dan disembarkasi yang nantinya harus diserahkan ke imigrasi jepang. Waduh, saya lupa nggak bawa bolpoin. Akhirnya pinjam ke awak kabin deh. Catatan penting ya kawan, selalu bawa bolpoin saat akan bepergian ke luar negeri.

Akhirnya pesawat mendarat di shin chitose airport. Begitu turun dari pesawat, semua penumpang harus melewati semacam alat scanning suhu tubuh untuk mencegah masuknya virus zika ke jepang sebelum menuju imigrasi. Setelah itu kami mengantri menuju imigrasi. Saat di imigrasi, petugas hanya mengecek paspor dan meminta kartu embarkasi dan disembarkasi yang dibagikan di pesawat. Lalu kami menuju pintu keluar. Di pintu keluar pun, tas diperiksa lagi oleh petugas dan dibuka-buka. Ketika giliran kami, hanya tas suami saya yang dibuka-buka oleh petugas. Sedangkan tas saya dan koper anak saya tidak diperiksa. Usut punya usut setelah dengar cerita teman saya, katanya orang jepang ini sangat mencintai anak-anak. Jadi jika ada ibu-ibu yang menggendong anak kecil di bandara, kemungkinan tidak akan dipersulit. So sweet….

Keluar dari imigrasi, kami langsung disambut oleh doraemon. Wow…kesukaan saya sejak kecil dan kini juga menjadi kesukaan anak saya.

P_20160516_083257

Rasanya excited sekali. Nggak percaya…saya sudah berada di jepang.

13227197_10209308753457555_5575197914159430424_n

Segera saya mencari wifi bandara dan menghubungi teman saya. Ternyata dia nggak bisa jemput ke bandara karena anaknya sedang sakit. Saya disuruh naik Japan Rapid Train (JR Train) dan turun di Sapporo eki (Sapporo Station). Nanti dia bakal jemput di Sapporo eki. Ya akhirnya memberanikan diri tanya-tanya ke petugas dengan bahasa inggris, dan beli tiketnya pun dipandu oleh petugas. Akhirnya kami pun naik JR Train. Namun kami apes juga akhirnya. Karena kami tidak tahu kalau gerbong yang kami naiki ternyata gerbong reserved. Saat petugas meminta kartu reserved, jelas kami tak punya karena kami beli tiket biasa. Akhirnya kami kena denda 1.400 yen atau sekitar 175.000 rupiah. Huhuhu…..gapapa deh pengalaman. Sambil duduk kami menikmati perjalanan menggunakan JR Train yang menempuh 50 menit dari Shin Chitose Airport ke Sapporo eki dengan beberapa kali pemberhentian yang sekali berhenti nggak lama, nggak sampai 3 menit. Pemandangan luar biasa yang belum pernah saya temui di Indonesia. Bunga-bunga bermekaran berwarna-warni, indah sekali karena memang Jepang sedang memasuki musim semi.

Setibanya di Sapporo eki, saya susah sekali mencari wifi. Banyak wifi tapi secured semua. Pusing mencari-cari akhirnya nemulah telepon umum. Wah, sungguh menolong sekali telepon umumnya. Di Indonesia, telepon umum bahkan sudah tidak ada. Akhirnya saya telpon teman saya bahwa saya sudah berada di Sapporo eki. Dan beberapa menit kemudian, teman saya datang bersama anaknya. Dan kamipun menuju ke apartemen tempat saya akan menginap dengan menggunakan taxi yang biayanya sekitar 830 yen.

Foto di depan Sapporo eki. Suhu udara mencapai 11 derajat celcius. Berangin dan gerimis tipis-tipis.

13239390_10209310231174497_1177250097817589717_n

Setiba di apato (apartemen) tempat kami menginap, kami istirahat dulu, makan, mandi. Saat suami teman saya sudah datang dari kuliah S3nya untuk menjaga anaknya, akhirnya teman saya mengajak keluar ke mall daimaru. Disana saya belanja ke daiso, toko barang2 unik serba 100 yen atau 12.000-an rupiah. Bikin kalap aja nih. Mborong barang-barang khas jepang yang unik untuk dijadikan oleh-oleh. Magrib waktu Sapporo pun tiba, teman saya pun mengajak kami untuk solat di prayer room di daimaru. Wow…mall di jepang ada mushollanya. Kereeeen. Masuk ke musholla kita mengisi nama dan kewarganegaraan. Tapi sayang tak ada mukena. Untungnya baju saya tertutup semua, dan saya juga memakai kaos kaki. Bisalah solat meski tanpa mukena.

Prayer Room untuk muslim di daimaru Sapporo

P_20160516_175511

Esoknya kami jalan-jalan menuju Akarenga dan Hokkaido University. Selama di Jepang, moda transportasi yang kami gunakan adalah subway atau kereta bawah tanah dan sesekali naik taxi.

Subway di stasiun kita juhachi jo

P_20160516_174352

 

Akarenga

13254341_10209317174708081_6595517398758151282_n

 

Hokkaido University

13240680_10209317174428074_988365671088380535_n

 

Hari ketiga kami jalan-jalan ke odori park dan naik ke Sapporo tv tower

Odori park. Suhu udara sore itu mencapai 17 derajat celcius.

13266123_10209326240694725_263688166008699047_n

 

360 degree panoramic view from height 90.38 meters at Sapporo Tv Tower

13226920_10209326117931656_5372259827924900232_n

Untuk naik ke atas tv tower, dikenakan biaya 720 yen untuk orang dewasa, dan anak saya kena 100 yen saja. Diatas ketinggian 90.38 meter ini, selain bisa melihat pemandangan kota Sapporo ke segala arah, juga menjual souvenir khas tv tower Sapporo.

Di hari keempat, kami mengunjungi shiroi koibito park. Disana kami naik kereta-keretaan yang memutari taman. Orang dewasa kena 300 yen, sedang anak-anak 200 yen.

Shiroi koibito park

13226670_10209332269365438_2360863299101644785_n

13263928_10209332268805424_3116388869498116646_n

Dari shiroi koibito park, kami melanjutkan naik subway menuju restoran udon

13256476_10209332276005604_1388747709604646947_n

13263839_10209332275365588_1234986946434558170_n

Hari kelima saatnya kembali ke tanah air, dan tentu saja transit dulu di kuala lumpur. Namun tidak seperti saat berangkat yang transitnya sampai 14 jam, saat pulang kami transit hanya 2,5 jam. Ada yang berbeda saat naik pesawat dari shin chitose ini. Jika di juanda maupun klia2 cairan tremos air panas 1 liter yang saya bawa lolos dengan mudah, di shin chitose petugas membuka tas kami dan membaui cairan di tremos bahkan susu anak saya yang di botol pun disuruh dibuka juga untuk dibau oleh petugas apakah benar-benar susu atau cairan berbahaya. Setelah yakin bahwa itu aman barulah kami menuju imigrasi untuk keluar dari negara Jepang. Wah ketat sekali ya bandara di jepang.

1 Response so far »

  1. 1

    […] Ning Erni, teman KHS ini sedang berlibur bersama keluarga di sebuah Provinsi Hokkaido, Jepang. Tepatnya di Kota Sapporo, Provinsi (prefecture) Hokkaido. Selama disana tinggal di Apartemen di Kita 18 jonishi, Distrik kita ward. Nah disinilah dia memergoki sebuah sepeda motor […]


Comment RSS · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: